Uncategorized

Nunggu email itu…

Nunggu email konfirmasi bisa bikin ngga fokus yah. Tahu sih harusnya nggak usah ditungguin, kalau keterima ya bakal keterima. Kalau ditolak, ya sudah, it’s okay.. Tapi tetap saja bolak balik buka aplikasi email tiap 15 menit, haha.. πŸ˜…

Bismilllah, kalau memang ini yang terbaik, semoga dilancarkan Allah semuanya. Aminn..

Kalau kalian, pernah nggak sih harap-harap cemas nunggu sesuatu sampai membuat nggak fokus ngapa-ngapain? 😁

Jepang, Travel

Trip from Ube to Kyoto & Osaka (Winter Vacation) part 1

 

Ube-shi, 2 -5 Januari 2018

Lama ga nulis disini lagi ^^.. Maafkan yah blog haha…

Trip ke Kyoto – Osaka ini kita pake Juhachikippu atau The Seishun 18. Jadi dengan beli 18 kippu ini kita bisa gunakan untuk pergi dengan menggunakan kereta JR selama 5 hari atau pergi 1 hari untuk 5 orang. Intinya 1 slot untuk satu orang per hari. Harga per lembar untuk 5 slot ini 11,850 yen jadi kalau dibagi 5 orang harganya jadi 2370 per orang untuk dipakai sampai kereta terakhir jam 12 malam. Bisa langsung dibeli di stasiun tapi tiket ini hanya dijual di bulan tertentu. Yang ini kami beli 19 Desember 2017 buat dipakai diawal Januari 2018 untuk liburan musim dingin.

Perjalanan ke Osaka ini kami pergi berempat, saya, suami, mbak Vita (teman mahasiswa disini juga), dan Baby K tentunya. Untuk infant, tiket kereta masih belum perlu bayar, jadi yang menggunakan ini hanya dewasa 3 orang. Karena kami rencananya pergi 4 hari termasuk perjalanan, jadi kami hanya menggunakan tiket ini untuk pergi dan pulangnya saja. Kereta lokal selama perjalanan di Kyoto – Osaka dibeli terpisah. Untuk itu, jadinya kita butuh dua lembar tiket 18 kippu karena PP udah pake 6 slot. Nanti ada sisa 4 slot, dipake kemana yah kemaren? Lupa haha… rasanya dipakai ke kota Hiroshima bareng mbak Vita dan Tia untuk one day trip. Next post yah yang part Hiroshima ini, soalnya rada mengecewakan karena kita perginya tgl 30 Desember, yang mana ternyata berbeda dengan di Indonesia, tempat wisatanya tutup semua kalau libur tahun baru. πŸ˜”

20180806_210737
Tiket Juhachikippu kemaren yang sudah kepakai semua.

Untuk penginapannya, saya cari di air bnb, nanti saya review di post terpisah yah. Harganya berapa juga lupa, nanti dicek lagi. Milih penginapan yang lumayan dekat dengan statiun JR, biar gampang mobilisasinya.

Trip ini kita berangkat pagi sesuai jam kereta di hyperdia dan tibanya sekitar jam 7 malam di Kyoto. Hyperdia itu website di mana kita bisa nyari informasi mengenai jadwal kereta di Jepang. Total perjalanan kalau pakai kereta sekitar 7-8 jam. Dari kota Ube, naik kereta sampai Shin-yamaguchi. Terus masih harus ganti kereta yang menuju Osaka. Sekitar 2-3 kali ganti keretanya, nah di hyperdia ini nanti bisa dilihat, harus ganti di mana dan jam berangkat selanjutnya juga bisa kita sesuaikan dengan jadwal kereta selanjutnya. Kadang waktu untuk pergantian kereta hanya sekitar 3-5 menit dan itu pun kita harus nyebrang ke peron sebelahnya. Lumayan merepotkan kalau banyak tentengan, karena harus cepat-cepat pindah ke kereta selanjutnya. Jadi kalau waktunya mepet sekali, terpaksa si bocah dan keretanya langsung digendong sekaligus naik tangga untuk menyebrang ke peron sebelahnya 😁. Tentu saja yang gendong ayahnya, hehe..

20180102_074737.jpg
Kereta dari Ube jam 7 an pagi.Β 

 

Langsung ke stasiun Kyoto karena janjian dengan teman yang lagi kuliah S3 di Kyoto. Temen ini dulu temen kuliah S1, terakhir ketemu rasanya sekitar tahun 2015. Udah lama banget ya. Makanya hepi banget bisa ketemu dia, kebetulan dia bawa anak perempuannya, namanya Z. Z dan K sudah langsung cocok walaupun lebih tua Z 3 tahun. Mainan mereka sama-sama mainan kereta shinkansen soalnya.

Setelah itu kita langsung diajak makan di Ayam ya Kyoto. Kesampean deh makan ramen halal 😁. Dari stasiun kyoto, kita jalan kaki ke restoran ayam-ya nya. Lumayan sih jauhnya ada sekitar 20-30 menit. Tapi sebelum itu sempat foto dulu dengan backgrond Kyoto tower hehe..

Pesen makan di restoran ayam ya ini pakai mesin kaya vending machine kecil gitu. Ntar kita pilih mau menu yang mana dan porsi besar atau kecil, terus masukin uang kedalamnya. Nanti akan keluar semacam struk, yang kita berikan ke pelayan tokonya. Pelayan tokonya ternyata orang Indonesia juga dan udah kenal si temen ini. Yang datang di sana juga kebanyakan orang Indonesia kok. Foto-foto makanannya ntar saya cari dulu ya, sudah lama banget soalnya. Lumayan lama disini, makan sambil ngobrol. Rasa masakannya pun enak dan porsinya sangat mengenyangkan. Kalau tidak salah porsi besarnya sekitar 950 yen. Terus pesan ayam kariage juga yang rasanya juga enak. Kalo ayam kariagenya sekitar 500 an yen, saya lupa. Kalau di tempat makan begini biasanya minumnya cuma air putih saja. Mereka menyediakan teko air besar kok.

20180102_205602
Ramen halal di ayam ya Kyoto, ini porsi besar

 

Dari restoran ayam ya, kita jalan kaki lagi. Padahal udah setengah 10 an, tapi di sekitar Kyoto tower yang sebrangnya stasiun Kyoto masih ramai. Kita berpisah dengan si teman, soalnya dia balik ke apatonya pakai bus, sementara kita harus ke apato yang dekat stasiun Osaka.

………………………

Lanjutannya nanti lagi yah.

Uncategorized

Sebenarnya..

Pengen banget nulis tentang trip bulan lalu yang ke Tokyo, tapi apalah daya, begitu balΔ±k sibuk ama paper, terus sibuk rencana trip ke Tottori lagi. Terus trip ke Tottori, terus sibuk lagi jalan-jalan nyari sakura. Haha.. Next deh, mau mulai rajin posting. ^^

Sekarang udah masuk April, Sakuranya udah mulai menghilang ditiup angin, dan berganti daun-daun hijau. Cepet banget yah hilangnya.. padahal minggu lalu masih cantik-cantiknya sepanjang jalan kampus penuh sakura. Haaaa….. artinya udah mau masuk kuliah lagi. Haha…semangat.. πŸ˜€

 

Jepang

First day in Ube, Japan

20-21 September 2017

Jadi karena beasiswaku hanya ngasih jatah flightnya dari jakarta-haneda, kita mutusin untuk pulang dulu dari Jogja ke Samarinda. Ntar biar aku berangkat dari Samarinda supaya ada yang bisa jaga baby K selama aku pergi.

Dari Balikpapan ke Jakarta, aku pilih pesawat sore biar ga terlalu pagi berangkat dari Samarinda. Masih sempat antar baby K ke daycare dan pake drama nangis #siemakmaksudnya.

Pergi ke Balikpapan dianter pak suami, untungnya bagasi ga masalah walopun sebenernya beda kode booking antara pesawat domestik ma internationalnya. Beberapa temen yang lain bagasi ga bisa connecting jadi di Jakarta harus ambil bagasi lagi dan masukin lagi pas check in. Punyaku untungnya aman bisa langgsung connecting bagasinya jadi ga perlu geret-geret banyak bawaan.

20170921_095719302278987.jpg
Si koper yang sebenarnya overweight, 36kg boo..

Tiket ke Ube nya dikasih pesawat Garuda dari Jakarta Haneda dan JAL dari Haneda ke Ube. Tiba di Haneda sekitar jam 8.30an setelah tidurnya ga nyenyak di pesawat, mikirin si bayik. Tapi pas landing bawaannya malah excited. Serasa ga percaya gitu, haha.. Finally aku di negara yang dari jaman sma dulu pengen banget kesini. Alhamdulillah..ya Allah.. bisa nyampe disini dan tinggal selama setahun.

Ngelewati imigrasi dan custom dengan lancar baru ketemu dengan mbak Elien yang perwakilan dari pemberi beasiswa buat dikasih alowance. Jadi aku berangkat ga ada bawa yen sama sekali πŸ˜€ #nekat. Mikirnya sih, ah, ntar dikasih disana juga, ga usah repot-repot hehe..

20170921_0925221126728091.jpg
Akhirnya landing juga..
20170921_1033191226089213.jpg
Cek in lagi untuk pindah ke domestik

Habis ngobrol-ngobrol ma mba elien dan masukin bagasi lagi di kounter JAL, kita akhirnya pamitan, dia balik ke Tokyo dan aku mau masuk ke bagian transfer domestik. Jadi kalo pesawatnya di domestik kita ga perlu bawa barang untuk cek in di terminal domestik. Di terminal internationl pun bisa. Dari pintu keluar cukup belok kanan saja nanti akan terlihat counter JAL dan ANA. Kita bisa cek in disitu, masukan bagasi, dan menerima boarding pass. Setelah itu kita masuk keruang pemeriksaan x-ray disebelahnya. Ternyata dari ruangan ini disediakan bus untuk menuju terminal domestik. Ada dua bus, yaitu untuk tujuan terminal 1 (JAL) dan terminal 2(ANA). Busnya ada tiap beberapa menit kok jadi ga perlu takut ketinggalan pesawat.

Nyampe terminal 1, ikutin aja petunjuknya, kalo bingung tanya aja pak polisi disini. Mereka bisa bahasa inggris kok. Udah lupa kemaren dapat gate berapa tapi rasanya jalan kakinya lumayan jauh. Ternyata di tempat ruang tunggu, masih nunggu sekitar sejam-an. Jadi keliling dulu nyari jajan sekalian tukar uang kecil soalnya dikasihnya tadi uang 1 man semua.

Trus ga lama dipanggil naik pesawat, tapi aku binggung kok yang lain kok ga gerak maju yah. Ternyata kalo disini emang diatur masuk pesawatnya mulai dari manula atau yang bawa balita duluan. Trus mulai yang kelas bisnis. Baru dipanggil berdasarkan nomor bangku. Habisnya udah mulai roaming sih.. all in japanesse, haha.. pantesan orang lain masih nyante-nyante duduk di bangkunya.

Dipesawat JAL ternyata ada free wifinya. Langsung deh hilang ngantuknya malah sibuk main hape, chat ama suami. Ternyata kemaren si bayik nyariin 😭, lumayan lama nangisnya pas malam mau bobo. Minta gendong keluar, mungkin nunggu emaknya datang. Duh..hikss.. ini rupanya masih berlangsung sampai 2-3 hari nyari-nyarinya.

Ga kerasa udah mau landing aja lagi di Ube. Liat di jendela, langsung mikir nih kota kayanya kecil banget hehe.. pas udah landing mampir toilet dulu, sambil ngetes tombol-tombol di toiletnya haha..

20170921_1057331574173305.jpg
Iseng nyoba semua tombol πŸ˜€
20170921_1057241088077752.jpg
Jadi ingat si bayik, ga repot kalo ke toilet haha..

Keluar toilet ternyata tinggal bagasiku yang belum diambil. Kayanya saking sedikitnya penumpang di pesawat tadi jadi cepet banget udah selesai ambil baranh. Trus liat keluar udah dijemput anak lab, ota-san dan nishikawa-san. Yang bahasa inggrisnya lumayan cuman ota-san, ternyata si ota ini ntar bakal jadi tutorku. Jadi bagusnya di kampusku ini, tiap international student bakal dapat tutor yang bakal dampingi untuk urusan daily life yang berkaitan dengan administrasi tinggal disini. Dan mereka juga dibayar kok dari kampus. Berdasarkan cerita dari senpai, aku cukup beruntung karena tutorku bisa bahasa inggris, yang lain malah ga bisa sama sekali jadi harus bahasa isyarat kalo mau minta tolong.

Ota-san ngantar aku ke apato kampus. Ambil kunci dulu di pengurus apato kampus. Disini bayar deposit dan uang iuran sampah untuk 6 bulan. Depositnya 45ribu yen sedangkan iuran sampahnya 2700 yen. Untuk kamar aku ambil tipe family karena suami ma anak mau nyusul secepatnya. Tipe yang ditawarkan untuk apato mahasiswa international di kampus ube ada 3, family, couple, ama single room. Terus masa tinggal hanya 6 bulan. Kalau mau extend harus apply lagi untuk perpanjangannya. Karena programku hanya untuk setahun disini, jadi kemungkinan bisa tetap tinggal di apato kampus untuk setahun. Tapi temen yang ambil master 2 tahun dan doctoral 3 tahun, hanya stay di apato kampus ini selama 6 bulan. Jadi bulan Maret nanti mereka harus nyari apato diluar.

Setelah itu mereka nganter aku ketemu senseiku. Dijelasin tentang lab sekilas kemudian si ota-san dan temennya nganter aku belanja daily good di salah satu supermarket. Tapi belakangan aku tahu tempat belanja yang mereka antar itu bukan tempat belanja yang paling murah. Mungkin karena mereka cowo-cowo jadi ga gitu merhatiin harga barang murah atau mahal kali yah, hee.. Jadi aku jarang kesitu lagi walaupun dekat ama kampus soalnya nyari tempat yang lebih murah. *emakirit

Habis itu balik ke kamar. Ini penampakan kamar diapato. Jadi karena tipe family ada dua kamar tidur. Jadi 1kamar isi dua bed single kaya difoto, satu kamar isi 1 bed single. Tiap kamar ada meja belajar ama lemarinya. Ruang tengah isinya meja makan dan sofa tamu dan mejanya. Ada meja kerja juga di ruang tengah, jadi apatonya ini punya 3 meja kerja! Mungkin buat ganti suasana kali yah kalo mau belajar jadi tinggal pindah-pindah aja, hehe.. Karena ini apartemen untuk mahasiswa asing, perabotnya cukup lengkap dari kulkas, microwave, sampai mesin cuci. Kamar mandinya terpisah bathup dan toilet. Toiletnya model lama jadi ga ada airnya, harus beli ember dan gayung lagi ><. Kerjaanku tiap kali habis pake toilet, terpaksa harus ngepel lantai, soalnya lantai toiletnya, lantai kayu gitu, sama kaya diruangan lainnya.

20170921_1721371168888560.jpg
tampak gedung apartemen dari samping
20170921_2037071470201378.jpg
futon yang dipesen dua set tapi warnanya beda ^^ terus tetap ada kasurnya jadi futon taruh diatas kasur haha..
IMG-20170922-WA0021
Kamar mandinya ada bathup ala orang jepang, pendek banget.. Ga bisa ngelurusin kaki.
IMG-20170922-WA0019
Toilet model lama yang terpisah ama kamar mandi, ada mesin cuci juga
IMG-20170922-WA0015
Dapur sekaligus meja makan sekaligus ruang tamu. Ada sofa dua biji tapi ga kepoto.

Sekarang sih yang kita pake kamar yang ada 2 bed single itu, kamar satunya cuman dipake buat nyimpan koper dan barang-barang hehe.. Tapi pas belum ada anak ma suami, tidurku sih pindah-pindah haha.. kadang dikamar yang ada 2 bed, kadang yang 1 bed. Awal tinggal disini rasanya sepi, mana ga ada tv, jadinya cuman ngandelin internet kampus buat streaming film yang kadang internetnya cepet, kadang lambat. Suhu pas datang kalo ga salah kisaran 20an derajat. Terus makin lama makin drop, turun ke belasan selama musim gugur sampai sekitar Desember awal. Desember awal udah mulai dibawah 5 derajat.

Salah satu hal yang ngebantu banget pas hari pertama adalah bantuan dari senpai. Untungnya aku udah kenalan ma senpai disini, jadi pas hari pertama datang dipinjamin rice cooker ama dibawain beras ama alat makan. Makasih banyak Mbak Erda

Smiley with hands before his face - U+1F917

.. Lauk di hari pertama aku ngandalin sambel goreng teri tempe yang dibawa dari Indonesia. Penyelamat banget pokoknya. Kalo ga bawa, paling cuman makan indomie, haha..

πŸ˜€

Besok-besoknya baru nyari telur dan daging halal, heee..

Yah, sekian postingan soal hari pertama di Jepang. Habis hari pertama ini rasanya kalo dipikir jadi cepet banget lewatnya. Ngurus COE buat keluarga, terus keluarga nyusul, banyak jalan-jalan juga. Ini aja udah mau spring lagi. Ga kerasa banget, soalnya enjoy tinggal disini walopun pas 2 bulan pertama jauhan ama anak suami.

Cheers, Mama K.

Jepang

First Post ^^

Hi!!

Akhirnya punya blog juga. Sudah lama mau menulis, tapi selalu terhalang kesibukan yang lain. Semoga saja bisa rajin nulis dari sekarang. Mau buat blog sudah lama niatnya dari jaman hamil si baby K, terus pindahan ke Jogja, pindahan ke Jepang, ga sempat mulu. Jadi baru sekarang kesampaian bikinnya. Niatnya sih mau nulis sekalian biar bisa ingat terus semua cerita dari kehamilan si baby K, tapi apalah daya baru bisa dimulai sekarang.

Sekarang sudah mau lima bulan tinggal di Ube, Yamaguchi. Wah, ga kerasa yah, berarti si K dan papanya sudah hampir 3 bulan jadi warga disini. Mungkin nanti cerita pindahannya bakal dibuat di post terpisah aja kali yah.

Sekarang mau cerita tentang Ube dulu, Ube ini kota kecil di Prefektur Yamaguchi. Kebetulan kampusku ada di dua kota, Yoshida dan Ube. Kampus utama di Yoshida, dan untuk Fakultas Teknik dan Medical ada di Ube.

Gedung lab tercinta

Walaupun kota kecil, ternyata betah banget tinggal disini. Even kalau mau belanja mingguan harus jalan kaki 30 menit atau sepedaan yang mana kalo balik dari supa-nya (supermarket) harus ngayuh dengan sekuat tenaga karena jalannya nanjak banget. Sejak ada si baby K dan papanya, kita seringnya belanjanya jalan kaki bertiga. Bahkan berapa kali pergi pas salju, haha… Niat banget demi persediaan jajan di rumah. Sebenarnya ada supa yang lebih deket, tapi mahal banget. Yah mungkin harganya memang segitu. Tapi kalo ada yang lebih murah, kenapa belanja yang lebih mahal, walo lebih jauh. Kan sekalian olahraga #emak2irit. Belanja di tempat yang deket ini bisa habis 2000 yen padahal dapatnya cuman sedikit. Sedangkan kalo di supa langganan, 2000 yen bisa dapat banyak sayur dan berbagai snacks buat seminggu. Malah ngebahas supa yah, haha..

Ube ini hanya punya satu mall, Fuji Grand, yang mana kita harus pake bus kesana. Naik bus kita biasanya pergia sekitar jam 10 atau jam 12, karena busnya dari apato adanya jam segitu, maklum kota kecil. Kalo mau mall yang lebih gede juga ada (baca: mall yang ada starbucksnya), biasanya naik kereta 20 menit juga nyampe ke mall gede ini aka Sunpark. Tapi masalahnya stasiun terdekat dari apato itu harus jalan kaki 30 menit -__-;. Kalo dipikir, emang banyak banget bagian jalan kakinya. Tapi tetep seru, soalnya disini jalan kaki bisa aman dan nyaman ga kaya di Indonesia, yang trotoar aja dilewatin sepeda motor.

Yang terkenal dari Ube itu tamannya, Tokiwa Koen, yang lumayan luas. Ntar kapan-kapan dibahas sendiri. Jalan-jalan diseputaran Tokiwa Koen ini juga lumayan menghabiskan waktu saking luasnya. Si baby K seneng banget kalo jalan kesini, banyak bebek dan burung.

Tokiwa koen
Tokiwa Koen

Masih ada waktu sampe Oktober untuk tinggal di Ube, tapi kok rasanya cepet banget sih waktunya berlalu. Winter udah mau selesai. Udah dua hari ini Ube lagi salju, yang mana bikin baper kalo ingat ntar lagi kuliah mau selesai. Bagian musim dinginnya aku suka banget sih. Salju sih jarang tapi tetap dingin dikisaran dibawah 7 derajat. Pas salju lagi tebel kaya hari ini, aku sama si baby K suka main di luar buat foto-foto sementara si papanya ngelingker dalam futonnya.

Sementara ini dulu tulisan perdananya. Mau berdoa biar besok pagi masih ada salju biar bisa foto-foto edisi winter di apato lagi :D.

Cheers, mama K.